Translate

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Sebab Dia adalah Tuhan kekuatanku, bersama-Nya ku takkan goyah

Petani & Pertapa

Seorang pertapa saleh tinggal di dalam gua, di belahan hutan yang paling dalam di sebuah gunung tinggi. Begitu suci hidupnya hingga ia beranggapan bahwa dialah manusia yang paling saleh dan yang paling mencintai Tuhannya.

Tuhan membaca semua pikirannya. Datanglah Ia dalam angin badai, menjumpai pertapa ini. Berkatalah Ia, ‘Hai pertapa, pergilah kau ke sebuah sungai yang mengalir di tepi sebuah desa di kaki gunung ini. Temuilah seorang petani yang sedang membajak sawahnya. Ia adalah orang yang berbakti kepadaKu, belajarlah dari dia.”

Lalu pergilah ia ke tempat yang dimaksud Tuhannya dan bertemu dengan petani itu. Ia perhatikan, sebelum membajak, ia menundukkan kepala. Saat makan siang tiba, petani ini menundukkan kepala lagi. Diamatinya terus, pada malam hari ia menundukkan kepala lagi.

Pertapa ini berpikir, “Sehari hanya 3 kali berdoa singkat,bagaimana ia disebut berbakti kepada Tuhan?”.

Lalu Tuhan berkata kepada pertapa ini, “Pergilah mengelilingi desa itu dengan membawa gelas berisi air penuh. Jangan menumpahkan setetespun!”. Pertapa ini melakukannya!”

Bertanyalah Tuhan, “Berapa kali kamu ingat Aku sepanjang perjalananmu?”

“Tidak sekalipun ya Tuhan. Bagaimana aku ingat Engkau kalau Engkau menyuruhku memperhatikan air dalam gelas ini supaya tidak tumpah?”

Kata Tuhan, “Gelas ini menguasai pkiranmu, sehingga tak sekalipun engkau berpikir tentang Aku.

Tapi lihatlah petani itu. Di saat-saat sibuk, membajak sawahnya untuk memenuhi kebutuhan keluarganya ia masih ingat kepadaKu.” Petani ini tetap bertanggung jawab pada pemenuhan nafkah bagi keluarganya, namun hatinya tetap tertuju kepada Tuhan, dan menyadari bahwa Tuhan berdaulat atas hidupnya, dan Tuhan memeliharanya, Tuhan yang memberi berkat buat dia dan keluarganya.

Apakah anda seperti pertapa ini, yang berkonsentrasi hanya kepada pekerjaan & kegiatan anda? Ataukah anda seperti petani itu?

Saya yakin Anda akan selalu mengawalinya dengan Tuhan yang luar biasa.

Sumber : NN - By Email



Comments

No responses to “Petani & Pertapa”

Poskan Komentar