Translate

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Sebab Dia adalah Tuhan kekuatanku, bersama-Nya ku takkan goyah

Ralph Braun, Membangun Bisnis Dari Kursi Roda

Ralph Braun, pendiri BraunAbility, telah menghabiskan hidupnya di kursi roda karena penyakit pada tulang belakangnya. Untuk Braun dapat bergerak dia membangun sebuah skuter bertenaga baterai dan, kemudian, lift untuk kursi roda pada mobilnya. Perlahan-lahan, ia berbalik inovasi ini menjadi sebuah bisnis dengan penjualan $ 200 juta per tahun. Braun akhirnya menutup usaha skuter dan  berfokus pada lift. Tapi sebelum ia melakukannya, Braun menjadikan dirinya pasokan seumur hidup untuk skuter. "Itu bagian dari lemari pakaian saya untuk memiliki salah satu triwheelers saya," katanya.

Inilah cerita kehidupan Braun:

Saya dibesarkan di Winamac, Indiana, di tengah ladang jagung, Anda mungkin berkata. Jika Anda menggambar garis lurus antara Indianapolis dan Chicago dan meletakkan jari Anda tepat di tengah garis, itu di mana Anda akan menemukan Winamac.

Ketika saya berumur 6 tahun, saya menemukan bahwa ada sesuatu yang salah. Saya tidak bisa menaiki tangga seperti anak-anak lain di keluarga saya. Orangtuaku membawaku ke sebuah rumah sakit anak-anak di Indianapolis, dan mereka mendiagnosis dengan distrofi otot. (Diagnosis ini kemudian berubah menjadi atrofi otot tulang belakang.) Saya baru saja 14 tahun ketika saya pergi ke sebuah kursi roda. Sangat traumatis, tapi saya punya orang tua yang saya bisa berikan ucapan terima kasih karena telah membantu saya melewati semuanya itu. Ayah saya tidak mau menyerah, dan ia tidak akan membiarkan saya menyerah.

Ketika saya lulus SMA, saya kuliah di negara bagian Indiana untuk satu tahun, tapi saya harus drop out. Kesulitan dalam menelusuri kampus dengan kursi roda standar cukup tinggi. Jadi saya mulai merancang sebuah skuter bertenaga baterai. Paman saya membantu saya dalam hal ini, saya mengembangkan bakat mekanik dari mereka. Setelah sekitar tiga atau empat bulan, saya datang dengan skuter pertama saya. Saya membangunnya di garasi sepupu saya di mana ia diperbaiki peralatan traktor.

Semua orang bilang itu tidak akan berhasil. Saya pikir ini adalah kemampuan yang diberikan Tuhan, karena saya merasa saya dikirim ke sini untuk membantu orang  yang cacat mendapatkan mobilitas.

Saya mendapat pekerjaan di sebuah pabrik pasokan otomotif lokal sebagai kontrol kualitas teknisi. Saya dapat menegosiasikan dengan pabrik sangat baik tentang skuter baru saya. Di pekerjaan, orang akan melihat skuter saya dan memberitahu saya bahwa mereka tahu seseorang yang membutuhkannya. Saya melakukan ini selama delapan atau sembilan tahun, membuatnya dengan  paruh waktu sampai sekitar tahun 1970.

Transportasi saya waktu itu adalah truk tua yang dikonversi sehingga saya bisa menyetir skuter tepat didalamnya. Tetapi ketika mereka memindahkan pabrik jauh dari rumahku, saya harus mencari sesuatu yang lebih dapat diandalkan. Kebetulan bahwa pada tahun 1970, mobil Dodge muncul dengan ukuran baru yang punya AC dan power steering dan semua barang ini. Ini luar biasa.

Saya mulai mengubah salah satu dari mereka sehingga saya bisa berkendara dari kursi roda. Sebagian besar dilakukan di sini, di Winamac. Orang-orang akan berkendara ke sini dari Massachusetts dan Texas, dan mereka akan menunggu di sebuah motel sementara kami mengubah kendaraan mereka pada akhir pekan. Saya mulai dengan satu karyawan, dan hanya butuh satu bulan atau lebih sebelum aku harus menyewa satu lagi.

Saya terus bekerja di pabrik, karena saat itu saya punya tiga anak, dan saya butuh pendapatan. Saya mengambil semua uang dari membuat skuter dan membangun lift dan memasukkannya kembali dalam bisnis. Saya keluar dari pabrik pada pukul 3:30 sore, lalu pulang dan bekerja sampai larut pagi dan kemudian bangkit kembali dan kembali bekerja di pabrik.

Saya keluar dari pabrik pada tahun 1973 untuk fokus pada bisnis sendiri. Bangunan pertama yang saya sewa bocor begitu banyak, rasanya seperti lebih banyak hujan di dalam daripada di luar. Untungnya, kami berada di gedung itu hanya sembilan bulan sebelum saya melihat sebuah bangunan yang  mampu  saya beli. Kami berada di sana selama beberapa tahun sebelum terjadi kebakaran yang cukup buruk.

Saya berada di jalan selama tiga sampai empat tahun. Saya pergi ke Michigan, Wisconsin, Kentucky, dan Florida, di mana pun saya bisa menemukan orang-orang yang akan membutuhkan produk ini. Saya menyetir lebih dari 50.000 mil per tahun.

Setelah kebakaran, saya harus membuat keputusan. Dengan veteran yang terluka kembali dari Vietnam, lift sangat dibutuhkan. Kami juga telah mulai menjual van yang sepenuhnya dikonversi. Teknologi di belakang skuter menjadi mudah tersedia, dan mereka bisa dibuat jauh lebih murah di luar negeri. Saya memutuskan untuk fokus pada lift dan konversi van.

Banyak orang-orang cacat dan keluarga mereka segera melihat manfaat dari lift yang saya buat.

Hari ini, kami memiliki lebih dari 200 dealer di seluruh negeri memasang lift dan menjual van konversi kami. Kami melakukan sekitar $ 200 juta dalam penjualan tahun lalu. Markas kami masih di Winamac. Kami juga memiliki tiga bangunan pabrik besar di sini dan lebih dari 700 karyawan.

Ketika saya membangun bisnis ini, saya punya dua kelemahan. Saya masih muda, dan saya adalah orang cacat. Saya tidak pernah membiarkan hal itu menghalangi saya. Saya memberikan usaha ekstra untuk mencapai keberhasilan.

Sumber : Inc.com/jawaban.com

Comments

No responses to “Ralph Braun, Membangun Bisnis Dari Kursi Roda”

Poskan Komentar