Translate

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Sebab Dia adalah Tuhan kekuatanku, bersama-Nya ku takkan goyah

Rebut Kembali Romantisme Dengan Pasangan Anda

Ketika seseorang memulai pernikahan, tentu memiliki sebuah mimpi untuk menjalani pernikahan yang indah dan penuh romantisme. Namun dalam perjalanannya, kenyataan itu sangat jauh dari mimpi indah yang pernah ada.

Seorang ibu harus menghadapi anak-anaknya, mulai dari mengandung, melahirkan, merawat mereka dengan bermalam-malam dengan sedikit tidur, bahkan hingga masuk masa remaja dimana ibu harus bergulat dengan pencarian jati diri anak.

Sang ayahpun tidak terlewatkan dari masalah, mulai dari kesibukan kantor, membagi waktu bagi anak dan istri, semua tekanan tagihan membuat dia stres dan kadang membuat frustrasi.

Semua kesibukan dan stres itu, akhirnya membuat banyak pasangan kehilangan romantisme yang pernah mereka miliki ketika masa pacaran. Apakah Anda mengalaminya juga? Jika ya, berikut ada beberapa tips yang akan membantu Anda.

Pertama, "diam dan ketahuilah, bahwa Akulah Allah" (Mazmur 46:10). Mulailah dengan berhenti. Mulailah dengan mendengarkan. Luangkan waktu untuk berhenti dan berdoa dan mendengarkan Tuhan. Dan kemudian menghabiskan waktu berpikir dan mengevaluasi. Rencanakan satu atau dua tanggal dalam agenda Anda untuk bersama pasangan Anda hanya untuk mengevaluasi kembali jadwal Anda, percintaan Anda, dan pernikahan Anda.

Kedua, memutuskan apa yang Anda nilai. Allah telah membuatnya sangat jelas dalam firman-Nya apa yang Dia nilai. Buatlah daftar prioritas sendiri dengan pasangan Anda. Apa yang Anda akan benar-benar perjuangkan, dan apa yang akan Anda berdua memperjuangkan? Teman saya Linda Dillow mengembangkan sebuah daftar "menyelesaikan" dan membacanya setidaknya setahun sekali. Ini akan baik bagi setiap mencobanya:

  • Aku memutuskan untuk menjadikan pasangan saya prioritas kedua setelah Tuhan.
  • Aku memutuskan untuk tidak puas biasa-biasa saja dalam pernikahan saya.
  • Aku memutuskan untuk melihat hidup melalui [mata] pasanganku.
  • Aku memutuskan untuk tumbuh sebagai seorang kekasih sensual.
  • Aku memutuskan untuk memberi daripada menerima.
  • Aku memutuskan untuk setia pada janji pernikahan saya, tidak hanya dalam kata, tetapi juga dalam niat.

Ketiga, menetapkan pedoman penting bagi diri Anda dan keluarga Anda. Sebagai penyair Dorothy Parker mengatakan, "Cara terbaik untuk menjaga anak-anak ada di rumah adalah membuat suasana rumah yang menyenangkan- dan membiarkan udara keluar dari ban."

Pastikan bahwa Anda dan pasangan Anda menjadi orang yang paling berpengaruh dalam hidup anak-anak Anda dengan cara yang inspiratif, bukan dengan cara yang otoriter. Dengan cara ini, Anda bisa menyerahkan sisanya kepada Tuhan, karena Anda dan pasangan telah mengusahakan yang terbaik bagi anak-anak Anda.

Keempat, jujur mengevaluasi "kebutuhan Anda" untuk semua hal-hal ekstra dalam hidup. Saya tahu dari pengalaman saya dan kecintaan saya akan hal-hal indah membuat saya dengan mudahnya sibuk untuk memperbaiki rumah saya, mendapatkan hal-hal untuk anak-anak saya, menemukan tawaran yang terbaik. Ini bukan salah kecuali membuat saya stres, kelelahan, dan tidak dapat membangun hubungan yang baik dengan suami saya. Ini adalah pertanyaan tentang yang penting versus mendesak.

Stres dan kelelahan dalam mengasuh anak adalah normal. Meskipun Anda tidak dapat menghilangkan mereka, mereka dapat dikelola dengan mengevaluasi tingkat kesibukan dan pilihan gaya hidup Anda. Menyederhanakan hidup adalah cara terbaik untuk mengurangi perampok asmara ini.

Sumber : Family life.com/jawaban.com

Comments

No responses to “Rebut Kembali Romantisme Dengan Pasangan Anda”

Poskan Komentar