Translate

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Sebab Dia adalah Tuhan kekuatanku, bersama-Nya ku takkan goyah

Simon Fuller, Dari Afrika Menuju Panggung Dunia

Simon Fuller berbakat sebagai pengusaha telah membuatnya menjadi jutawan, sesuatu yang ia tetap hargai hingga hari ini. "Aku bersyukur bahwa artis dan proyek-proyek saya berhasil secara global dengan cara yang fenomenal," katanya. Mungkin rasa syukur itu berasal dari mengetahui bahwa dia telah datang begitu jauh dari tempat ia memulai di sebuah sekolah di Afrika. Hanya bagaimana dia melakukannya?

Branding: "Nasib industri musik," Fuller menjelaskan, "tidak berada di tangan record label atau perusahaan TV atau stasiun radio, tetapi di tangan korporasi global, yang memiliki pendapatan iklan besar dan tertarik dalam menangkap sebuah demografis ." Untuk itu, Fuller tahu apa itu membangun merek secara lengkap. Seorang diri bertanggung jawab untuk menciptakan kembali realitas televisi musik seperti yang kita tahu, dan untuk membangun orang-orang seperti Kelly Clarkson dan Beckham ke dalam bisnis miliaran dolar, Fuller tidak membatasi imajinasinya dalam membangun sebuah merek.

Tujuan: "Amerika tahu bagaimana merayakan keberhasilan," kata Fuller. "Orang-orang di Inggris menganggap aku terlalu komersial, terlalu ini atau terlalu itu. Tapi siapa yang peduli? Mengapa energi limbah sedemikian negatif?" Sejak ia memulai karirnya, Fuller telah dikritik karena mememompa musik pop dalam industri musik. Fuller, bagaimanapun, menolak kritik  dengan menunjukkan apa yang dia tidak pernah janjikan. Fuller berfokus pada membangunketenaran dan selebriti, tidak mengumpulkan calon artis. Dia tetap terfokus pada tujuan itu dan menolak untuk menjadi teralihkan.

Antusiasme: Meskipun di kritik, Fuller mencintai apa yang dilakukannya. Dia melewatkan universitas untuk mengikuti gairah, bekerja menurut caranya meniti bisnis musik sampai ia merasa sudah saatnya untuk memulai sendiri. Itu adalah semangat untuk bisnis yang membuatnya melalui banyak hal, termasuk dipecat sebagai manajer Spice Girls. Dia tahu ada masa depan setelah itu, dan ia terus bekerja menuju masa depan.

Marketing: Lagi Fuller mendapat nasihat dari keponakan dan sepupunya, atau ia benar-benar bisa mengintip ke dalam benak para khalayak sasaran dan memahami tuntutan mereka. Unik dan cerdas dengan strategi pemasaran, Fuller mampu berkali-kali memberikan pelanggan apa yang mereka inginkan.

Perubahan: Beberapa industri membutuhkan perubahan seperti realitas industri TV. Pemirsa TV sudah sampai pada titik jenuh. Untuk itu, Fuller melihat bahwa jika ingin bertahan hidup, ia harus terus-menerus membuat penemuannya sendiri.

The Spice Girls mungkin menemukan dia sebagai seorang manajer yang terlalu mengendalikan, tetapi enam bulan setelah menolak bimbingan Fuller, kelompok itu kehabisan tenaga dan dibubarkan. Itu adalah sebuah bukti dari efek Fuller. Perusahaan Fuller telah berada di balik beberapa nama terbesar dalam musik internasional, olahraga dan fashion berterimakasih karena telah menjawab keinginan generasi muda.

Source : Evancarmichael.com/jawaban.com

Comments

No responses to “Simon Fuller, Dari Afrika Menuju Panggung Dunia”

Poskan Komentar