Translate

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Sebab Dia adalah Tuhan kekuatanku, bersama-Nya ku takkan goyah

Panduan Praktis Membuat Business Plan

Setelah memutuskan bisnis yang kelihatannya bagus, langkah berikutnya yang penting adalah:

Anda perlu merancang sebuah business plan.

ROAD MAP

Seorang pilot tidak akan terbang dari Jakarta ke Semarang tanpa rencana penerbangan yang rinci.

Rencana penerbangan tersebut memberitahu pilot berapa banyak bahan bakar yang ia butuhkan, landmark penting yang harus dicari, dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk sampai ke tujuan.Ini adalah cetak birunya untuk perjalanan yang sukses dan lancar.

Rencana bisnis bisa disamakan dari rencana penerbangan. Ini adalah cetak biru anda untuk perjalanan sukses. Membuat rencana bisnis memaksa anda untuk berhati-hati memikirkan rencana usaha anda. Ini akan detail mengenai berapa banyak uang yang anda perlukan untuk memulai dan itu akan membantu anda memahami bagaimana menghadapi persaingan.

Menulis sebuah rencana bisnis akan mempertajam ide-ide pemasaran Anda, membantu Anda memahami proyeksi biaya dan penjualan, dan banyak lagi.

Membuat dan menggunakan rencana bisnis juga memungkinkan investor dan pemberi pinjaman untuk menganalisis apakah bisnis yang anda usulkan bernilai ratusan juta rupiah, membantu anda mengenali pasar dan persaingan, memungkinkan anda untuk memahami bisnis anda lebih baik

Ada dua kelemahan utama untuk tidak memiliki rencana bisnis.

Pertama, tanpa rencana bisnis, perusahaan anda seperti sedang berjudi. Mungkin berhasil, mungkin gagal. Sebuah rencana bisnis yang diteliti mengurangi risiko kegagalan.

Kedua, tanpa rencana bisnis, anda tidak akan menarik investor. Jika Anda memerlukan dana luar untuk mendapatkan dan memulai bisnis anda, siapapun investornya kan ingin melihat rencana bisnis anda. Apakah Anda berencana untuk mendekati bank, investor perorangan, atau sebuah perusahaan modal ventura, rencana bisnis merupakan pra syarat utama untuk mendapatkan dana.

ELEMEN BUSINESS PLAN

1. Halaman judul

Halaman judul harus mencakup nama bisnis, logo jika anda memiliki satu, nama pemilik, alamat usaha dan nomor telepon, alamat e-mail, dan situs web bisnis jika punya

2. Ringkasan Eksekutif

Ringkasan eksekutif adalah bagian yang paling penting dari rencana bisnis anda. Hal ini sangat penting karena itu adalah bagian yang akan fokus pada investor.

Jika mereka tertarik, maka mereka akan membaca lebih lanjut ringkasan eksekutif bisnis anda. Tetapi jika mereka tidak tertarik, semua kerja keras anda akan sia-sia.

Ringkasan eksekutif menggambarkan pokok-pokok rencana. Meskipun bisnis anda akan dijelaskan secara rinci nanti dalam rencana bisnis, pengenalan tiga atau empat halaman pembuka akan dapat menangkap perhatian calon investor atau pemberi pinjaman. Hal ini harus menjelaskan apa bisnis anda, siapa pasar anda, apa yang berbeda tentang bisnis anda, mengapa ini adalah saat yang tepat untuk melakukan usaha ini, dan mengapa ini adalah kesempatan yang unik. Selain itu, jumlah uang yang diperlukan juga harus dicantumkan.

Tulislah ringkasan eksekutif terakhir setelah anda memikirkan rencana keseluruhan.

3. Daftar isi

Selanjutnya muncul daftar isi yang berisi daftar judul bagian dan nomor halaman.

4. Deskripsi Bisnis

Pada bagian ini, menggambarkan mengenai bisnis anda dan bagaimana anda melihatnya tumbuh.

Sertakan deskripsi dari produk atau jasa yang anda akan jual, ceruk pasar, dan seterusnya. Jelaskan bagaimana produk atau jasa anda akan menawarkan sesuatu yang berbeda dari opsi lain di pasar.

Anda juga perlu menunjukkan bahwa target pasar yang anda tuju itu memiliki potensi yang sangat besar, dan idealnya semakin bertumbuh.

Contohnya, jika and ingin membukan usaha kecil warung pizza, maka anda perlu menjelaskan anda yakin bahwa ada permintaan untuk pizza tersebut, contohnya dalam radius 5 km dari lokasi anda berjualan.

Atau anda mau membuka bisnis dalam skala nasional atau bisnis melalui internet, kemudian anda juga harus bisa menjelaskan adanya kebutuhan secara lingkup nasional mengenai produk/jasa yang anda jual.

Anda harus menentukan target bisnis anda dengan tepat. Contoh kasusnya adalah apabila anda memutuskan untuk membuka restoran khusus pizza, dan diperkirakan ada kurang lebih 20.000 orang yang potensial berada di dekat restoran pizza anda yang memungkinkan untuk datang dan membeli pizza di restoran anda, maka hal itu disebut feasible market/kemungkinan pasar. Nah, anda harus menentukan berapa porsi orang yang akan menjadi pelanggan anda, yaitu yang disebut market share/pangsa pasar.

Anda juga harus menjelaskan mengenai bentuk hukum bisnis anda, apakah kepemilikan tunggal, kemitraan, UD, CV, atau PT.

5. Manajemen

Tidak mungkin untuk meremehkan betapa pentingnya kontribusi tim manajemen anda di mata investor yang potensial.

Bank dan kreditur lainnya akan dengan serius menyelidik latar belakang dan pengalaman dari tim manajemen anda. Jika anda hanya membuka bisnis kecil kepemilikan tunggal, maka anda hanya perlu untuk mendokumentasikan keterampilan dan kemampuan anda sendiri.

Tetapi jika anda membutuhkan orang lain untuk membantu anda menjalankan bisnis, anda sebaiknya memiliki tim yang bagus di tempat yang tepat dan jika anda belum membuat sebuah tim bersama-sama, sekarang akan menjadi waktu yang tepat untuk mulai melakukannya.

Tim macam apa yang harus dibentuk ? Pastinya anda bertanya apakah anda mungkin perlu seorang direktur pemasaran, pengacara, akuntan, direktur operasi, atau direktur penjualan ? Itu semua tergantung pada jenis bisnis yang ada dalam pikiran anda dan apa yang dibutuhkan untuk melaksanakan visi anda. Apa pun itu, adalah penting untuk menciptakan sebuah tim dari orang-orang yang memenuhi syarat yang dapat mengesankan para petinggi.

6. Deskripsi Industri

Bagian ini adalah tempat semua latar belakang penelitian dan analisis dari ide-ide anda. Anda harus memberikan ringkasan mengenai garis besar dari industri dimana anda akan berada. Informasi mengenai hal tersebut dapat anda peroleh dari asosiasi perdagangan, majalah, situs, buku, wawancara dan pertemuan bisa dibahas di sini. Diskusikan mengenai tren makro ekonomi dan indikator ekonomi yang relevan.

7. Kompetisi
Sertakan semua informasi terkait tentang pesaing anda, termasuk jangka waktu mereka telah berkecimpung dalam bisnis, lokasi mereka, dan penjualan rata-rata tahunan. Bagaimana anda akan mengalahkan kompetisi? Apakah anda menawarkan lokasi yang lebih baik, kenyamanan yang lebih besar, harga yang lebih baik, jam kerja, kualitas lebih baik, pelayanan yang lebih baik, atau beberapa keuntungan lain?

Mulailah dengan menganalisis sebagai berikut:

Apa saja yang sudah dilakukan kompetitor dengan benar atau salah ?

Apa saja kebutuhan pelanggan yang belum bisa dipenuhi oleh kompetitor ?

Bagaimana cara anda untuk merayu dan memikat pelanggan untuk berpindah ?

8. Strategi Pemasaran

Bagaimana posisi barang atau jasa anda di pasar ?

Apakah anda akan memenuhi suatu klien kelas atas, jenis yang lain, atau kelas yang lain?

Apa yang akan menjadi strategi harga anda?

Bagaimana anda akan mempromosikan bisnis Anda?

Iklan dan pemasaran apa yang akan anda usulkan ?

9. Sales Forecast

Ketika membuat rencana bisnis, sangat penting untuk menghindari membuat angka-angka di luar realita.

Pastikan anda tidak membuat kesalahan tentang itu karena nantinya anda akan tergoda untuk menyingkirkan angka-angka yang realistis demi sebuah tujuan yang lain. Mengapa? Karena salah satu alasan untuk menciptakan rencana bisnis adalah untuk mendapatkan pendanaan, dan salah satu cara untuk mendapatkan dana adalah untuk menunjukkan potensi anda untuk pertumbuhan yang eksplosif, sehingga anda mungkin tergoda untuk membuat angka-angka yang bombastis untuk mendukung hal itu.

Tapi itu adalah kesalahan untuk melakukannya, karena dua alasan.

Pertama, investor yang canggih dan pemberi pinjaman dapat melihat melalui angka-angka palsu tersebut, memperlihatkananda sebagai seorang pemula, dan siswa dengan nilai yang buruk dan tentunya anda tidak akan mendapatkan pendanaan. Kedua, meskipun rencana bisnis anda adalah untuk dilihat oleh mata saja, angka inflasi dapat menyebabkan harapan yang tadinya realistis menjadi tidak realistis, yang, pada gilirannya, dapat menyebabkan kegagalan bisnis dimana anda akan kehabisan uang sebelum waktunya.

Jadi anda sudah diperingatkan bahwa lebih bijaksana untuk berurusan dengan kenyataan, terutama ketika membuat asumsi tentang penjualan anda. Anda perlu mencari tahu berapa banyak yang dapat anda harapkan untuk menjual dalam beberapa tahun mendatang. Ya, tentu saja, anda tidak tahu sekarang, dan anda akan membuat beberapa asumsi. Yang saya katakan adalah bahwa ketika melakukan hal itu, hati-hatilah dan jangan tergoda untuk melakukan kesalahan. Jadilah konservatif. Jika anda menjual lebih banyak, itu bagus. Jika tidak, setidaknya rencana anda akan memperingatkan anda.

Perkiraan penjualan anda yang jujur seharusnya berisi angka-angka berikut :

  • Perkiraan bulanan untuk 1 tahun mendatang, baik dalam rupiah dan jumlah unit yang terjual
  • Perkiraan tahunan untuk dua hingga empat tahun berikutnya, baik dalam rupiah dan jumlah unit yang terjual
  • Asumsi-asumsi anda yang mendasari prediksi tersebut

Darimana anda mendapatkan informasi ini? Waktu untuk penelitian lebih lanjut! Menganalisis potensi pesaing. Pertimbangkan penjualan mereka, pola lalu lintas, jam operasi, masa sibuk, harga, kualitas barang dan jasa, dan sebagainya. Jika memungkinkan, berbicara dengan pelanggan dan staf penjualan. Perkiraan secara khusus mengenai apa yang mungkin pesaing anda akan buat dalam bulan-bulan tertentu. Perkiraan penjualan anda dapat didasarkan pada rata-rata penjualan bulanan yang beroperasi pada usaha sejenis yang berukuran di pasar yang sama. Kedua, minta informasi dari asosiasi perdagangan anda dan majalah untuk mendapatkan gambaran atau ide mengenai apa yang bisa dilakukan dalam bisnis anda.

Perkiraan penjualan anda secara konservatif. Bisnis anda bukan yang sudah stabil dan lama berdiri namun anda baru saja memulai sebuah bisnis. Sangat tidak mungkin bahwa penjualan anda akan menuju puncak mengalahkan pemain lama yang sudah ada. Setidaknya anda akan butuh beberapa tahun untuk itu. Akhirnya, termasuk dalam bagian ini adalah strategi penjualan anda (penjualan tujuan, target pelanggan, peralatan penjualan, dukungan penjualan), distribusi rencana (langsung kepada masyarakat, grosir, ritel), dan struktur harga (markup, margin, break-even point).

10. Analisis Keuangan

Di sini Anda akan menggunakan analisis sebelumnya anda untuk menjelaskan berapa biaya untuk mendapatkan dan menjalankan bisnis anda berapa banyak biaya untuk tetap menjaga itu terjadi. Anda juga akan menjelaskan berapa banyak uang yang anda minta dan bagaimana akan dihabiskan.

Bagian ini akan didasarkan pada beberapa neraca keuangan sepeerti neraca, laporan laba rugi, dan proyeksi arus kas. Di sini sekali lagi, anda akan membuat asumsi keuangan, dan asumsi-asumsi ini dapat membuat atau menghancurkan bisnisanda. Jika anda tidak memahami perencanaan keuangan, anda perlu mempelajari atau menyewa seorang profesional untuk membantu anda. Hal itu penting karena analisa keuangan sering merupakan bagian paling sulit dari rencana bisnis bagi pengusaha kecil. Sangat mudah untuk membayangkan sebuah ide dan kesuksesan yang sedang menunggu anda tetapi akan sangat sulit dan butuh kerja keras untuk menempatkannya dalam bentuk angka-angka. Meskipun demikian, anda harus melakukannya.

Mulailah dengan laporan laba rugi dan beban. Ini adalah seperti sebuah proyeksi pendapatan dan biaya. Ini harus mencakup proyeksi pendapatan rinci, biaya operasi, dan perkiraan keuangan untuk tahun depan operasi dan selama dua tahun berikutnya. Hal ini juga harus mencakup perkiraan arus kas masuk dan arus keluar setiap bulan untuk tahun berikutnya.

Darimana Anda mendapatkan informasi ini? Informasi tersebut dapat diperoleh dari pesaing, pemasok, asosiasi perdagangan, kamar dagang, web, dan publikasi perdagangan. Selanjutnya Anda akan perlu menyertakan laporan laba rugi. Ini adalah ringkasan dari transaksi proyeksi bisnis selama jangka waktu tertentu. Ini menjelaskan perbedaan antara pendapatan dan biaya.

Neraca bisnis ini merupakan gambaran umum dari usaha pada suatu titik waktu tertentu. Ini harus mencakup proyeksi aset dan kewajiban. Laporan arus kas menunjukkan berapa banyak uang tunai bisnis anda, kapan, dan darimana akan datang. Sebagai contoh, berapa banyak persediaan yang akan dibutuhkan, dan berapa biayanya setiap bulan? Laporan arus kas sangat penting karena memaksa anda untuk melihat secara realistis di garis bawah dan menentukan apakah anda akan mendapatkan uang yang cukup untuk menangani utang-utaang Anda. Bagian keuangan dari rencana bisnis anda juga harus menganalisis penggunaan setiap dana pinjaman yang anda cari, termasuk jumlah pinjaman, dan mengenai syarat dan ketentuannya.

Akhirnya, anda perlu untuk mengungkapkan situasi keuangan anda dan seberapa banyak dari keuangan pribadi anda memberikan kontribusi pada perusahaan.

11. Strategi Keluar

Rencana bisnis anda juga dapat berisi strategi keluar yang mungkin anda lakukan seperti menjual bisnis anda ataupun pensiun.

12. Lampiran

Lampiran harus berisi hal-hal sebagai berikut :

- Pembuktian dokumentasi dan artikel yang menarik

- Nama dan informasi kontak untuk referensi Anda

- Nama bank anda sekarang

- Nama pengacara dan akuntan

- Surat pernyataan kekayaan bersih

- Surat pernyataan

- Asuransi (kebijakan, jenis, dan jumlah cakupan)

Nah, demikianlah sedikit panduan praktis dari saya mengenai bagaimana caranya membuat business plan.

Selamat Berbisnis !

Sumber : Tommi Sugiarto Karunia, Chief Instructor

Comments

No responses to “Panduan Praktis Membuat Business Plan”

Poskan Komentar